#CFDBEKASI


Sunday, 3 April 2016. Waktu sudah menunjukan pukul 6 pagi, dan matahari pun sudah mengeluarkan sinarnya. Kegiatan saya masih di depan kompi menyelesaikan PR editing wedding book yang tak kunjung kelar sejak sebulan lalu hahaha. Sejak semalam berkutat dengan potosop, rasa bosan akhirnya tiba juga, mungkin jika otak ini bisa berbicara dia akan berteriak, atau kalo bisa berjalan dia akan meninggalan tempurung kepala ini tanpa basa basi lagi hahaha. Memang sebenarnya saya tidak punya sama sekali basic design, tetapi berhubung kehidupan itu keras, jadi mau ga mau elu harus bisa apa yang akan orang lain tawarkan ke elu, modal nekat dah, kalo gak gitu, elu bakalan menjadi orang yang monoton, (dibaca: itu lagi, itu lagi), tidak mau mencoba sesuatu hal yang baru. Ya kalo menurut saya sih, hidup hanya sekali, kenapa ngga elu cobain semua yg ada, toh entar kalo emang ga cocok tinggal milih. Your life, your choice, persetan dengan omongan orang sekitar, emang mereka sokap, yg jalanin kan eluh, kenapa harus takut kalo mereka gak suka dengan pilihan yg elu ambil. Ye gak sih ???




Karena sekarang adalah hari Minggu, untuk membunuh kejenuhan ini, saya memutuskan untuk keluar rumah, dan segera bergegas ke Car Free Day Bekasi, berlokasi di Jl. KH. Noer Ali, depan Gor Bekasi, atau kalau yang sudah pernah menginjakan kaki di Bekasi, pasti tau donk jembatan Summarecon Bekasi yang fenomenal itu, nah disitulah setiap Minggu CFD Bekasi di gelar (lapak kali ah haha). Dan ini baru yang ke 3 kali nya saya hadir di CFD Bekasi, dengan kondisi belum tidur, mata sepet dan membawa kamera andalan D3100 dengan kondisi yang sudah memprihatinkan. Mencoba belajar jadi jurnalis ala-ala dan belajar street photography juga tentunya hahaha.



Sama seperi kota-kota lain, di stiap CFD pasti tempat ajang berkumpulnnya komunitas-komunitas. Ada komunitas hewan, komunitas action figure, komunitas olahraga; sepeda fixie, futsal, voli dll. Di CFD ini lah ajang mereka untuk kopdar, saling berbagi info atau bahkan sekedar ingin dikenal hal layak tentag keberadaaan mereka.




Tapi banyak pula yang datang memang khusus untuk olahraga, lengkap dengan celana training, sepatu kets + handuk kecil di pundak. Dan yang paling kocak adalah keberadaan abg-abg labil yang masih galau antara jadi cabe-cabean atau terong-terongan haha. Sumvah bikin ngakak, coba elu bayangin; Hari Minggu pagi jam 6-9 di CFD, yang pastinya elu bakalan berada dijalanan dengan sorot matahari pagi yang lumayan mengeluarkan keringat, tetapi mereka make costum yg selayaknya di pake untuk nge-mall or birthday party, lengkap dengan kacamata hitam dan bau paarfum yg menyengat seradius 3km (sebotol kali itu parfum disemprotin kebadan) Kocak sumvah asli!!! Dan gw yakin para abg-abg ini pasti  tersebar di setiap kota yg mempunyai jadwal CFD di setiap minggunya.




Tapi memang kalo dipikir inilah seni nya CFD-an di Minggu pagi, dengan setelan belum tidur, mata lebam, dan tatapan hampa tapi tetep ketawa ngakak kalo ngliat abg-abg ini lewat depan komuk hahaha. Dan di pagi yang cerah ini CFD Bekasi sangat crowded sekali, tapi ga tau juga deh, apa emang seramai ini setiap minggunya? Maklum saya bukan anak CFD-an bingit kakak, saya Cuma jadi team horeee yang sedang menghilangkan kebosanan gegara ngedit seharian gak berenti2.




Dari Rafting Sampai Tracking, Di Curug Agung



Setelah trip ke Dataran tinggi Dieng kemarin, akhirnya saya memutuskan untuk  mencari udara segar kembali, merefresh otak setelah cukup lama melakukan aktifitas yang monoton (dibaca: itu lagi, itu lagi). Tapi mungkin kali ini tanpa persiapan apa pun, yang ada cuma hanya niat yang kokoh. Tapi kalo boleh jujur, seharusnya memang sudah ada planning jauh-jauh hari untuk melakukan trip, Cuma semua ke cancel karena satu alasan yang jelas dan pasti. Jadi mau tidak mau harus membuat plan B yang tanpa ada persiapan.

Seharusya trip saya kali ini bertemakan kemping sambil diringi lagu-lagu dari band Float, bertempat di Cisaat, Sukabumi, band Float mengundang untuk melakukan kemping bersama sambil merayakan ulang tahun mereka, tapi semua batal karena alasan yg sudah jelas, mau tidak mau harus belajar ikhlas. Hahaha… tapi tenang kita hidup itu pasti mempunyai pilihan, jadi walaupun plan A batal, kita masih bisa memilih plan B yg sebenarnya tidak ada di daftar menu.   

Para pejuang senyum :)
Pekalongan adalah plan B saya, dimulai dari terminal Bekasi, pukul 11 siang bis sudah membawa saya menuju kota Batik. Setelah cukup lama bercumbu dengan ibu kota akhirnya saya bisa merasakan kepuasaan yg sebenarnya. Hahaha… Jam 6 sore saya sudah sampai di pekalongan, tanpa ragu, kaki ini langsung melangkah menuju kedai keluarga, sebuah kedai yg benar-benar sangat ke-keluargaan sekali #apasih JJJ

Setelah bercengkrama dengan beberapa teman, akhirnya tercetus lah sebuah ide untuk mengunjungi curug (air terjun) di daerah Batang, dekat lah pokoknya kalo dari Pekalongan, kurang lebih 2 jam perjalanan menuju kesana. Tapi berhubung hari sudah larut malam, kalau tidak salah kami berangkat dari Pekalongan pukul  3 dini hari, kami se-gerombolan memutuskan untuk istirahat di salah satu rumah teman yang letak nya tidak jauh dari lokasi air terjun, baru pagi nya kami langsung menuju TKP.

Lihat betapa bahagia nya mereka 

CURUG AGUNG

Berlokasi di Kecamatan Bawang, Kabupaten Batang, Jawa tengah. Curug Agung boleh menjadi destinasi liburan wisata anda jika sedang berada di daerah Jawa tengah dan sekitar nya.

Yaa walaupun tidak terlalu tinggi, tapi curug ini mempunyai kedalaman yg cukup di bawah nya untuk orang dewasa yg ingin merasakan sensai nya berenang di bawah derasnya air terjun. Cuma akses menuju kesana tidak bisa di lewati oleh mobil, jadi hanya bisa menggunakan kendaraan roda 2. Tapi  mungkin saja jika 5 tahun kedepan akses menuju curug tersebut bisa di lewati oleh mobil, karena memang pada saat saya kesana, banyak pembetulan jalan2 oleh warga sekitar, kata mereka sih memang curug ini baru dijadikan destinasi wisata sekitar 3 minggu kemarin, jadi memang masih asri banget belum banyak sampah seperti tempat-tempat wisata lain yg sudah dijamak oleh kaum-kaum yg mengaku berpendidikan tetapi tidak pernah menjaga alam sekitarnya agar tetap bersih nan asri agar bisa dinikmati oleh anak-anak dan cucu kita kelak, jijik banget deh pokoknya.

Curug Agung, pendek sih, tapi kane kok


Dan ternyata bukan hanya curug Agung saja yg berada dsana, masih ada 2 curug lagi yg belum diketahui namanya. Dari mana saya tahu? 

Curug Agung
Jadi begini, setelah puas bermain air di curug Agung, saya beserta gerombolan memutuskan untuk menyisir kali yg di aliri oleh Curug Agung tsb. Wahhhh pecahhhh pokoknya, asli, my life my adventure lah pokoknya. Gimana ngga? Elu harus menyisir kali itu selama 2 jam dan yg bikin pecah track nya tuh kadang semata kaki, terus tiba-tiba bisa berubah jadi sedada orang dewasa. Udah gitu elu harus bisa menahan badan lu dari arus kali tersebut, kalo ga kuat2 mah, bakalan hanyut kaya iat. haha... Dan yg lebih pecah lagi sih, belum ada satu pun di gerombolan yg pernah melewati kali itu, jadi bener-bener first time semuanya, scare donk, jatuhnya elu bener-bener ga bisa nebak medan apa yg bakalan elu hadepin didepan. But over all walaupun ga bisa nonton band Float di outdoor tapi dapat sesuatu yg ga kalah pecah nya, Tuhan itu Maha Adil, elu harus percaya men. Thanks God!!!

Track yang harus dilewati


Terus petualangannya belum berakhir disitu, ternyata kali itu mempunyai jalan sempit gitu yg ga bisa dilewatin oleh orang, jadi mau ga mau harus naik ke atas, dan ini jg gak kalah pecah nya, kenapa? 

Kan posisi si air terjun ini di bawah, dan di atas nya itu hutan gitu, gak lebat sih, tapi masih banyak celeng nya (babi hutan) jadi setelah ketemu jalan buntu di kali, elu harus naek ke atas hutan untuk kembali ke awal, dan ini pun gak ada jalan setapak gitu, elu tuh bener-bener membuat track baru yg membelah rumput-rumput liar gitu dan pastinya elu bakalan nyasar, ya iyalah, secara belum ada satupun yg pernah kesini, ya pasti gak tau kemana arah dan tujuannya, dan disinilah saya ketemu lagi curug-curug yg belum diketahui namanya, emang pendek-pendek sih di tengah gitu, tapi keren kok, suer deh. 

Track penyisiran kali dari Curug Agung
Cukup lama juga loh saya beserta gerombolan nyasar di hutan, tapi untung nya yg ikut itu anak pecinta alam semua, jadi ga begitu meng-khawatirkan banget, mana ada sih orang ke sasar di tengah hutan masih bisa ketawa ketiwi, gak ada satupun dari kita yg panik, semua tenang dan bertanggung jawab dengan tugas nya masing-masing. Serasa lagi piknik aj, padahal mah lagi keksasar di tengah hutan. haha J  

Dan bagaimana saya dan gerombolan bisa kembali ke jalan yg benar, itu juga lucu ceritanya. 

Percaya kan, kalau kita semua Happy :)
Disaat semua udh mulai kelelahan, istrahat lah kita sejenak untuk mengumpulkan kembali tenaga, tapi ga pake minum apalagi makan, yg kesisa itu Cuma 2 bungkus rokok, engap-engap tuh paru-paru hahaha… lagi asik-asik nya istrahat sambil ngroko tiba2 terdengar suara music dari kejauhan, dan suara itulah yg membimbing saya dan gerombolan kembali ke dunia nyata, jadi pas kedengeran suara music, semua nya langsung bangun, bersemangat untuk melanjutkan perjalanan, Cuma mengandalkan indra pendengar saja akhirnya ketemu juga jalan yg biasa di lalui warga untuk masuk ke hutan. Ternyata suara music itu berasal dari tukang parkir curug agung yg sedang mendengarkan music menggunakan sound kecil sambil menjaga parkiran. Ahhh gila berterimakasih banget sama mereka, karena akhirnya kami bisa kembali merasakan indahnya kehidupan ini.








Tanpa perlengkapan safety, hanya mengandalkan tambang
Beberapa warga sedang membersihkan tebing curung, dari rumput liar


TERDAMPAR DI PARE

Sebuah kota di jawa timur yg memikat hati para pelajar di indonesia untuk dapat belajar berbahasa inggris. Atau mungkin sekedar melancarkan tata bhasa inggris mereka, bahkan  ada juga yang datang kesini untuk meningkatkan nilai toefl mereka, atau sekedar mengisi waktu liburan. Yups,, itulah “Kampung Inggris” tempat dimana saya berada sekarang. Dengan niat berangkat dari rumah agar bisa berahasa inggris dengan fasih agar kelak suatu saat saya berada di negri luar sana  dapat berkomunikasi dengan yg lancar menggunakan bahasa yg diakui dunia sebagai bahasa perdamaian.
Liburan ke Taman Selekta, Malang Jawa Timur with my Big Man :)

What a Day? #2

Senin, 3 Maret…

Kalau ngomongin hari Senin, pasti kebanyakan orang banyak yg ngedumel  “ah udah senin lagi aja, perasaan baru juga kemaren santai-santai” perasaan aja sih lo orang nya kaya pembantu, makanya sekali-kali nyobain jadi majikan biar gak perasaan terus hahaha #apasih. 

What a Day?

Mau sedikit cerita tentang 2 hari gw dari kemaren yg gak tau kenapa membuka pikiran untuk tetap harus berjuang di dunia yg hampir punah ini. Sebernernya tulisan ini kalau di bilang curhat ya emang bener gw mencurahkan semua pikiran, perasaan dan perbuatan yg telah gw lakukan. Berhubung udh hampir setahun gw anggurin ini blog karena kesibukan jadwal manggung, Potret, syuting DLL (HAHAHAHA…) mending gw isi curhatan aja daripada blog ini hanya jadi bangkai yg di kerubuti lalat, belatung dan sejenisnya. So… kalo elo menjadi sebagian orang yg memang males membaca curhatan orang, mending gw sarankan dari sekarang juga untuk out dari halaman blog ini.

Pulau Semak Daun - Kep. Seribu


Tadinya saya malas menulis tentang perjalanan p. semak daun ini, berhubung sudah lebih dari 3 bulan yg lalu saya berangkat kepulau ini, dan lagi yg tadinya banyak kegiatan yg di rencanakan di pulau ini tidak bisa di realisasikan makanya saya tidak mau menuliskan tentang perjalanan ini :D ,,,, tapi berhubung saya tadi abis baca blog2 travel perjalanan yg membuat saya BM (baca: banyak mau) maka tdk ada salahnya saya menuliskan sedikit cerita tentang pulau ini.